FADLI DAN KERIUHAN KOTA

Tadinya saya tidak berniat untuk mewawancarai Fadli anak jalanan yang dulu sempat akrab menemani setiap edisi tabling Food Not Bombs Palembang. Sebuah proyek jalan layang dibangun dilokasi favorit kami. Pohon-pohon ditumbangkan oleh mesin-mesin kuning, lapangan rumput digilas oleh cor beton, maka hilanglah angin-angin segar, kerindangan, spot mengamen dan mengemis, serta gelaran tikar kami kala tabling. Kondisi tersebut yang memisahkan kami dengan Fadli, Vera, dan kawan-kawan lain yang juga kehilangan lokasi ideal untuk mengamen dan berjualan asongan.
Pasca dari itu, kami memilih tabling berpindah dari satu lokasi ke lokasi lain, meskipun di lokasi kami yang lama kini telah dibangun sebuah taman yang asik untuk bermelankoli para muda-mudi.

Malam itu kami menggelar tabling yang bukan sebuah kebetulan. Disela-sela waktu nongkrong, beberapa anak jalanan datang seperti biasa untuk makan bersama kami, termasuk seorang remaja yang ternyata adalah kawan lama kami: Fadli. Saya butuh waktu beberapa detik untuk dapat mengenalinya. Secara fisik seseorang memang cepat berubah terutama di masa-masa peralihan  seperti fadli. Obrolan saya dengan Fadli yang santai menginspirasikan saya untuk memuatnya sebagai katakanlah sebuah wawancara yang bisa saya kontribusikan pada Sangkakalam. Berikut hasil obrolan saya dengan Fadli yang saya tulis dalam format dua bahasa demi memudahkan kawan-kawan untuk mengerti maksudnya

Saya : Oi, Pad. Ai pedio kabar oi. Cepet nian besak kau ni Pad. Berapo taun umur kau sekarang?
(Hei Fad, apa kabar. Cepat betul besar Fad. Berapa umurmu sekarang).
Fadli : Yo, kak. Umur aku makini 15 tahun. La lamo nian dak ketemu ye kak. Mano kakak-kakak yang lain?
(Ya, kak. Umurku sekarang 15 tahun. Sudah lama juga enggak bertemu ya kak. Mana kakak - kakak yang lain?).
Saya : Makini ari banyak yang sibuk Pad. Jadi dak sempet lagi nak melok kito. Sapo bae budak-budak yang masi galak ngamen?
(Sekarang banyak yang sibuk Fad. Jadi enggak sempat lagi ikut kita. Siapa aja anak-anak yang masih suka mengamen?).
Fadli : Kalu rombongan kito paling Dina, Patima, samo adek aku. Pera lah dak lagi. Aku juga la jarang ngamen kak. Aku galak melok ngenek bis.
(Kalo grup kita paling Dina, Fatimah, sama adikku. Vera sudah enggak (mengamen) lagi. Aku juga sudah jarang mengamen kak. Aku suka ngernet bis).
Saya : Ngenek bis jurusan mano be, Pad?
(Ngernet bis jurusan mana aja, Fad?).
Fadli : Jurusan kilometer kertapati.
(Jurusan KM12-Kertapati)
Saya : Lemak mano ngenek apo ngamen Pad?
(Lebih enak mana ngernet atau mengamen, Fad?).
Fadli : Kalu ngamen rengko kak. Kalu dapetannyo ampir samo bae. Aku ngamen biasonyo sore sampe malem tula
(Kalau ngamen capek kak. Kalo penghasilannya hamper sama aja. Aku ngamen biasanya sejak sore sampai malam).
Saya : Pertamo ngamen disini saro dak Pad?
(Pertama kali ngamen disini susah enggak, Fad?).
Fadli : Iyo kak. Kami galak dimarahi samo budak-budak besaknyo. Lagi tu ado yang galak mintak belike rokok. Ado jugo yang mintak duet. Cuma dak lagi semenjak kami lawan kak. Tapi cuma sebantahan bae dak sampe bebala.
(Iya kak. Kami suka dimarahin sama senior (pengamen yang lebih lama). Dulu ada yang suka minta beliin rokok. Ada juga yang minta uang. Tapi sudah enggak pernah lagi sejak kami lawan, kak. Tapi cuma debat aja, enggak sampai berantem).
Saya : Kalu di bis cakmano galak ditege’i preman jugo dak?
(Kalau ngernet gimana tuh Fad, suka dipalak preman juga, enggak).
Fadli : Iyo. Duet jalur dalem sehari sekitar duo puluan.
(Iya. Uang jalur dalam satu hari sekitar dua puluh ribuan).
Saya : Jadi cakmano kamu dengan sopirnyo bebagi duet?
(Jadi gimana sistem pembagian hasil dengan supirnya?)
Fadli : Yo kalu dapet duet la dipotong setoran samo bensin, baru kami bebagi. Sopirnyo galak dapet cak enem pulu, aku cak duo atau tigo pulu. Tapi perna jugo kami rugi dak dapet nian.
(Ya, kalau dapat uang setelah dipotong setoran sama bensin, kami lantas berbagi. Supirnya suka dapat sekitar enam puluh ribu, aku sekitar dua atau tiga puluh ribu. Tapi pernah juga kami rugi, enggak dapat sama sekali).
Saya : Cakmano sejak ado bis Trans Musi, bekurang dak dapetan kamu Pad?
(Gimana sejak ada bis Trans Musi, berkurang enggak penghasilannya, Fad?)
Fadli : Dak jugo kak
(Enggak juga, kak).
Saya : Kau perna dak ketingkep Pol-PP?
(Kamu pernah enggak sampai ketangkep Pol-PP?)
Fadli : Iyo kak. La duo kali.
(Iya kak. Sudah dua kali)
Saya : Metu duet dak?
(keluar uang enggak?).
Fadli : Idak kak. Aku dijumputi samo keluargo kesano. Yang galak dimintak duet tu wong yang bejualan kak. Di suru nebus barang jualannyo.
(Enggak kak. Aku dijemput sama keluarga disana. Yang suka dimintain uang biasa orang-orang yang berjualan (asongan, kaki lima) kak. Disuruh nebus barang dagangan).
Saya : Tapi dak disikso kan disano?
(Tapi enggak sampai dianiaya kan disana?)
Fadli : Idak kak. Cuma dienjok makanan uong gilo. Galak jugo ado budak-budak yang  belari dari sano kak.
(Enggak kak. Cuma dikasih makanannya orang gila. Kadang ada anak-anak yang melarikan diri dari sana kak).
Saya :              Nah, cakmano pulok itu?
(Nah, gimana pula itu?)
Fadli : Biasonyo ado kenal samo wong dalem. Dem tu wong dalem tadi ecak-ecak  lupo ngunci pintunyo. Tinggal budak-budak metu be.Perna lagi tu sedeh nian nyingok gerobak mamang pempek panggang dijungkelke stil tebalek tu gerobaknyo. Paya kak. Pol-PP tu galak nian nyamar. Cuma cak kami la ciren galo rai-rainyo.
(Biasanya ada kenal sama orang dalam. Setelah itu orang dalam tadi pura-pura lupa mengunci pintu. Setelah itu anak-anak tinggal keluar aja. Dulu pernah ada kejadian menyedihkan ngeliat  gerobak penjual empek-empek panggang yang didorong (oleh Satpol-PP) sampai terbalikgerobaknya. Susah kak. Satpol-PP itu suka menyamar. Tapi kalau kami sudah hapal sama wajah-wajah mereka).
Saya : Ngudut Pad.
(Rokok, Fad)
Fadli : Dak ai. Mokase kak. Aku keno marah kalu ketaunan samo bapak aku.
(Enggak, terima kasih kak. Aku kena marah kalau ketahuan sama bapakku)
Saya : Ngomong-ngomong.bos sehat-sehat galo ye?
(Ngomong-ngomong orang tua semua sehat-sehat aja kan?)
Fadli : Iyo kak. Emak aku makini bejualan di lampu mera Sekip.
(Iya kak. Ibuku sekarang berjualan di lampu merah Sekip).

Obrolan kami terputus oleh waktu. Saya harus berkemas-kemas untuk memenuhi janji saya pada dua orang yang telah menanti dirumah. Dan Fadli, harus kembali berjuang dalam debu-debu polutan bersama kebebasannya. Panjang umur Fadli, panjang umur kebebasan.
(Kontributor : Didya Ada Belatiqita Ray)